Jumat, 04 Januari 2013

Ceritanya setelah nikah


Our RR house


Selamat tahun baruuuuuuuuuuu... wuiii udah 2013 aja, time flies fast. Siapa yang punya big day ditahun ini? Hayoooo.. semoga ALLAH SWT melancarkan semuanya ya.. aamiin ya Allah.

Sesuai janji *janji mulu-kebanyakan janji-belom jadi-jadi* hahaha.. aku pengen share sedikit tentang life after married..

Ehem...

*ketuk ketuk mic*

Sebelum nikah pasti kita seriing banget ngayal, “ih nanti gimana ya hidup berdua sama suami, rasanya kayak apa yaa?” hihii.. honestly rasanya ngga bisa digambarin, seneeng pasti dan embel embel perasaan lainnya campur aduklah.. karena bagaimanapun pernikahan bukanlah akhir justru perjalanan cinta kalian sesungguhnya baru saja dimulai *jeng-jeng*. Perbedaan dan penyesuaian diri adalah dua hal yang kudu mesti banget dimaklumin, kita ini jelas beda, laki-laki dan perempuan, punya kebiasaan, pemikiran dan cara menyikapi masing-masing, disatuin? Susyaaah lahhh.. mungkin lebih enak bergandengan kali ya supaya satu sama lain bisa saling mengisi. Buatku diawal-awal setelah pesta pernikahan adalah cobaan maha dahsyat dimana air sedang bergelombang, belum nemu kalemnya. Aku masih sering kepikiran rumah, mama, papa, adik-adik, apalagi adik aku yang kecil which is yang paling susah ditinggal dan dia juga masih suka ngerengek-rengek nangisss nahan aku untuk ngga boleh pergi (pindah rumah).

Rejekinya memang aku sudah bisa menempati rumah pisah dari orang tua, Rendra sudah menyiapkan rumah mungil nyaman buat kita tempati, meski rada jauh *hihi, tapi bersyukur banget bisa memulai segalanya berdua. Biarpun kangen pisah sama orang tua yang penting namanya wangi.. :P sesekali tapi masih suka nginep baik di Cipadu (mamahku) maupun di Ulujami (mamah mertua). Hmm.. jujur masalah keadilan dalam pembagian waktu juga kudu dijelasin secara clear, supaya ngga ada yang merasa ‘kok lebih sering ke sini sih..' :)

Enak dirumah baru? KAGET! Hahaha.. bukan aja karena jarak yang lumayan lebih jauh dari biasanya, tapi rytme kerja, bangun tidur, tidur, makan, sarapan, semua berubahhhh... gosshh... rasanya mau udahan aja (eh maksudnya udahan capeknya) karena badan remuk redam memulai aktivitas yang tidak seperti biasanya, aku sering banget mual-muntah-masup angin-meriang dst. Berusaha jadi istri yang baik dengan masak makanan buat suaminya aku lakukan looh... sungguh menguras otak banget, masak masa pake deg degan, biasa kalau masak buat sendiri mah sabodo teuing yak, enak ga enak pasti dimakan, orang masakan gue... masaknya seorang istri lain ternyata, ada sensasi takut ngga enak, takut ngga mateng, takut keasinan. Yak! Beberapa kali masak telor keasinan, Rendra cuma bilang “kamu masaknya kaget miy?” subhanallah iya, asin.. maap... lalu nangis... hahahaa.. Aku juga nggak jodoh sama piso beberapa kali keiris dan yang paling parah sampe harus dijahit, jajan diklinik, panik abissssss darah bercucuran dimana-mana.. aaaakkkk.. sesusah inikah masak? *perasaan dulu ngga gini-gini amat. Akhirnya sejak insiden itu ngga terlalu sering masak lagi, Rendra juga ngga nge Push dan ngga se excited awal-awal ngajak belanja bahan makanan, lebih sering beli, yang pasti-pasti. Alhamdulillah... *eeeee maap piy bukannya males but i have no time – gaya *

Emosi yang masih suka egois juga kadang jadi percikan marah yang besarrrr.. kalau lagi capek banget terus jadinya sensi, salah sedikit, salah komunikasi.. pecah semuanyaa... buyarrr... tapi balik lagi, namanya juga proses, lagi belajar, yang kayak gini kata orang tua mah wajar sayang.. sabar.. jalanin aja... okesip.

Kebiasaan kita yang beda kadang juga bisa bikin kegok, misalnya aku yang ngga biasa sarapan, dengan Rendra yang biasa sarapan, kalau pagi masa dia sarapan sendiri, ya paling engga aku jadi nemenin dia, ikut sarapan juga, atau aku yang kebiasaan milih apa-apa pasti nanya ‘ada warna ijo ngga?’ sekarang Rendra juga gitu, milih korek aja kudu ijo. Hihi.. lucu deh jadinya, pelan-pelan kita mulai ‘ketularan’. Yang paling parah sih berat badan nihh.. sama-sama nular, jadi gendooottt, ini badan tergendut versi on the spot sodarah-sodarah, badan jadi beda banget.  *aku belum emak emak banget kaaaaannn... tidakkkkkkkssssssss...*

Ngejalanin tugas rumah, ngeladenin suami dan kerja adalah maha dahsyat rasanya. Standing applause buat working mom dimanapun anda berada. Gokiiilll.. Cuma perempuan yang bisa, dan cuma perempuan yang walau kadang nangis sampe berdarah-darah tapi masih bisa sambil nyetrika baju atau nyuci piring. Yang walau semaleman berurai air mata nangis, bangun paginya senyum berasa ngga ada apa-apa, ke kantor ngerjain tugasnya. Get things done.

Keterbukaan dan penerimaan akan pasangan jadi kunci penting buat pondasi eratnya hubungan, bagi aku semua harus diomongin, dan ya sama-sama bisa saling menerima apa adanya. Adakala jatuh dan bangkit, senang dan sempit semuanya harus sama-sama saling ngedukung, dan penemuan sifat-sifat baru yang kita tidak sangka juga harus diterima sambil sedikit demi sedikit diarahkan ke yang lebih baik. Pada dasarnya, apalagi perempuan, senang bisa menjadi “the reason why” orang yang kita cinta berubah jadi lebih baik, sholeh, bijaksana, berhenti ngerokok (misalnya) dll.

After ngejalanin selama hampir mau 4 bulan, alhamdulillaaah banget, kerasaa banget proses dan perbaikannya, semua yang terasa meledak-ledak diawal mulai mereda dan makin legowo ngejalanin semuanya. Berkat Rendra aku udah bisa naik motor sendiri ke kantor, pencapaian yang fantastissss ahahahaha,... tapi ngga sering karena stress sama keriuhan macet dan badan remuk. Masak udah hampir ngga pernah, karena waktu, jadi prefer beli aja, makan diluar, masak nasi beli lauk, atau yang instan macem indomie, sarden, nugget jadi teman setia. Sabtu Minggu jadwalnya bangun siang, leyeh-leyeh atauuu jalan jalan atau kondangan atauuuu ke rumah ortu. Semua rutinitas masih seputar itu aja. Lagi seneng-senengnya pacaran, ledek-ledekan sampe kadang jadi berantem beneran, nakut-nakutin ala dunia lain.. pfftftt... so fun! Percaya deh, hidup berdua suami itu seru, nikmat, mau ngapain aja hayuk lah... kita pasti punya enjoy n asyik nya masing-masing. Find yoours!!!

Tapi inget hidup ngga selamanya seneng dan ngga selamanya sedih. Imbang aja. Kalau lagi seneng, nikmatin, kalau lagi sedih inget aja yang seneng-seneng, nikmatin. *ngomong sama kaca*




 Daaaaaaaahh.. cuzz ke rumah mertua dulu yaaaa...

dilanjut kapan-kapan..

ciaooooo!



1 komentar: