Kamis, 29 Januari 2015

Review RSIA Hermina Ciputat 2014


Kadung janji mau review, jadi marilaaaahh disimak ramai-ramai.. hihi..

Seperti yang udah pernah aku ceritain sebelum-sebelumnya kalau pemilihan RS ini atas dasar yaa mengikuti praktek dokternya. Dokter Riyana praktek di RSIA Hermina Ciputat, dan Klinik Permata Bintaro saja, karena di Klinik Permata ngga bisa cover asuransi, yaa sutralah akhirnya memang berjodoh dengan Hermina.

Suasana RS-nya nggak riweh, pemandangannya nggak jauh-jauh sama Ibu-ibu hamil, anak bayi/balita.. ya menurut loh ke hahahah..  jadi nggak se-penuh RS Umum, kayaknya ini penting deh, soalnya waktu pertama kali periksa di RS Sari Asih, nunggu obat di Apotiknya lamaaaaa *sampe bisa bobok duyu keyes. Kalau di Hermina serba cepet aja (kecuali nunggu panggilan dokter) apotik paling lama 20 menitan, kasir juga paling 5 menitan.

Secara global, kesan selama periksa kesini : pelayanannya ramah, susternya  baik-baik, gedung dan suasana RS nya bersih, lokasinya masuk ke dalam gang lagi jadi nggak terlalu crowded/pinggir jalan, fasilitasnya juga cukup lengkap (USG 4D, NICU, konsultasi laktasi, kelas senam hamil, ruang operasi, klinik kecantikan dll), pemilihan dokternya juga lumayan variatif - banyak obsgyn bagus yang praktek disini, Hermina juga sudah banyak kerjasama dengan banyak Asuransi , PRO IMD, PRO ASI dan rooming in – kalau ibunya mau kasih sufor harus beli sendiri dan menandatangani surat pernyataan, dan menurutku biaya periksanya juga nggak overpriced (tapi nggak bisa dibilang murah juga)  – masih sesuailah dan tergantung dengan obat/vitamin yang diberikan. Teruussss bagian administrasinya komunikatif, beberapa kali dokternya ngubah jam praktek atau batal praktek selalu di informasiin, jadi kita sebagai pasien nggak kuciwa jauh-jauh dateng tapi nggak ketemu dokter.

Kiri : Tanpa obat/vitamin Kanan : Dengan obat/vitamin

Minusnyaaa... diruang menyusuinya banyak nyamuukkk, ruang tunggu juga, cafenya kecil *yailah ke, jajanan disekitarnya juga kurang okeh *makan teroooss hahahah.. ATMnya nggak lengkap (mungkin biar nggak kerame-an juga kali yah) dan aksesnya lumanyan macet tapi untung ada jalan pintas, jadi nggak macet-macet amat lah/masih manusiawi.

Setiap Ibu hamil/pasien baru, setelah periksa ke obsgyn diberikan kesempatan juga untuk konsultasi dengan PMO (Personal Maternity Officer), bidan inilah yang kita bisa tanya-tanya setiap saat soal kehamilan atau apapun yang berhubungan dengan RSnya (kelas senam hamil, seminar-seminar dll) termasuk konsultasi biaya melahirkan, paket-paketnya, kisaran kelebihan biaya dari yang dicantumkan, aturan-aturan RS dsb. Booking kamar bersalin nggak perlu pake DP, cukup isi form aja, udah gitu dapet kartu previllage yang bisa digunain buat kelas gratis senam hamil, kelas laktasi, pijat bayi, senam nifas, kelas prenatal.. lumayaan. Kalau sudah booking, kita dapet jaminan kebagian kamar, pun kamar yang kita booking misalkan penuh (saat hari H) akan di upgrade ke kelas atasnya tanpa tambahan biaya. Oiya, Hermina juga ada program Depomil – semacam tabungan untuk nyicil biaya melahirkan.

Aku dan Rendra, booking kamar VIP dengan perkiraan persalinan normal, tentunya setelah hitung berhitung dong yaa.. tapi siapalah yang menyangka akan c-sect. Sempet mau turun kelas pada saat hari H, tapi Rendra bilang, udah lah udah tanggung.. oke deh akhirnya total biayanya menjadi tak terduga korek-korek celengan.

Total biaya keseluruhan c-sect  VIP di RSIA Hermina 2014

Berikut juga foto-foto ruangan pas mau persalinan, sayangnya Hermina tidak mengizinkan pasien yang lahiran c-sect buat ditemenin. Hikss.. padahal pengen banget ada yg motoin. Eh tapi juga boro-boro kepikiran foto deng, orang saat itu kan operasi mendadak jadi serba gerak cepet.

Ruang Persalinan VIP - Tindakan Normal

Kasur, kursi, kulkas, tv dan toilet 

Penghangat Bayi

pas mau brojol lagi disuapin hehehee..

Dari pengalaman lahiran sampai recovery, yang keingetan terus adalah pelayanan suster-susternyaaa yang ramaaah semuaaaa.. jarang yang jutek, eh malah nggak ada. Semuanya helpful. Dan kayak beneran sayang gitu sama bayi, saabaar banget. Dipanggil juga selalu dateng, dan nggak pernah dibuat nunggu lamaaaa atau dicuek-in. Tiap hari dengan sabar mereka lap-lap badan, gantiin aku baju, sampe ikut bantu mandiin (dikamar mandi) aku pas udah bisa jalan.. padahal waktu itu aku bilang.. "udah sus nggak usah.." dia malah bilang.. "udah bu nggak apa-apa saya bantuin jangan maluuu.." aaahh.. susteeerrr.. eh ini sayah yang lebay apa gimanaahh hehee.. abisnya dari dulu sering dapet cerita kalau suster saat lahiran kadang ada yang jutek, galak, cuek..  tapi alhamdulillah nggak nemu yang begitu. Hari kedua abis lahiran juga ada kunjungan dari bidan-bidan yang ngasih info seputar ASI dan cara menyusui yang benar. Dilanjut sama pijat PD untuk memperlancar ASI dan waktu itu emang PD ku bengkak karena Jani doyan bobok.

Saat Jani dirawat lagi karena kuning, susternya juga ngasih semangat gitu, mungkin ngeliat muka aku kucel, mata panda, stress dan kecapean pasca lahiran plusssss keadaan sekitar yang nggak dukung. "Bu, istirahat ya, dedenya nggak kenapa-kenapa bu.." "Ya ampuuun ibu matanya bengkak banget, udah bu jangan stress bentar lagi dedenya udahan kok disinarnya" dst.. Nggak satupun yang ketusin soal ASI atau nyaranin sufor, semuanya support. Susternya selalu ngabarin kalau Jani mau nenen, nangis atau rewel, malah pas aku ketiduran diruang tunggu, susternya nyamperin dan bangunin aku, pas lagi ketiduran dimobil, susternya juga nelfonin berkali-kali sampe aku bangun.. Hehe..

Oya, ada kejadian lucu, Janinya pup..terus aku manggil suster deh buat gantiin popoknya eeeee pas susternya buka popok pas banget “Crettttt” ee nya beyum celecai.. aaaduuh Janiiiiiiiiihh munclat-munclat ke box bayinya semua penuh dengan ee.. hahahahh.. aku spontan kaget dan minta maaf berkali-kali, tapi susternya malah ketawa, senyum ikhlas sambil bilang “nggak apa-apa ibuuuu” ooh.. suster Cut dimanapun anda berada, nggak bakal deh lupa sama kejadian ituuu hihii.. love u full sus..maap yaaak! :D

Soal administrasinya juga nggak ada kendala, nggak dibikin lamaaa, liat rincian langsung bayar. Eh tapi karena waktu setelah lahiran aku mau dimasukin ke ruang VVIP (karena ruang VIP penuh) tapi letak ruang VVIPnya tersembunyi, sepi dan agak jauh jadinya Rendra protes gitu lah, akhirnya kita terkenal dehh.. setiap kali lewat bagian admin atau kasir beberapa ada yang ngenalin dan selalu negor "Pak Rendra ya? gimana kamarnya pak?" hahahah.. *nanya apa nyindir? :P

Kalau makanan sih bisa dibilang so so aja.. kadang enak sih kadang hambar. Setiap harinya bagian dapur nyodorin kertas tulisan berbagai macam menu sarapan, makan siang, makan malam dan kita tinggal pilih makanan yang di mau. Dari mulai makanan berat sampe buah dan jusnya. Mungkin karena VIP, jadi buat yang nungguin juga dapet makan.

Yang penting lagi adalah soal kebersihan, cleaning service selalu bersihin kamar dua sampai tiga kali sehari, disapu, dipel, kamar mandi juga dibersihin, sampah dibuang. Malahan kita sampe minta tolong terus sama mbak-mbaknya buat bersihin sampah/buang sampah, maklum yang jenguk lumayan banyak jadi rame lah itu gelas bekas aqua/minuman/cemilan.

Okeh okeh.. demikian reviewnya yang panjaaang, semoga buat bumil yang lain bisa jadi gambaran kurang lebihnya kalau mau lahiran disini. For me, nilainya 4 dari 5. Recommended.



See ya'
MiyR

7 komentar:

  1. Beda banget sama Hermina Bekasi teh. Super rame dan riweuuh. Plus kantinnya mahal :(
    Btw, aku baru tau tentang PMO itu, mesti ditanyain kayaknya kalo ke Hermina lagi..Thx for sharing teh :*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin karena udah banyak yg cocok ya jadi rameee.. hahaah jajan diluar aja qlo gitu ya :D
      btw km sm susternya nggak diarahin ke PMO ya? biasanya dia stand by gitu put dan siap jelasin qlo ditanya2.. atau beda mungkin ya bekasih dan ciputat.. hihi..

      Hapus
  2. halo mba Rieke, anyway selamat yah atas kelahirannya :) oia mba, boleh tau, kontrol smpai lahirannya dengan dr siapa yah mba di rs hermina ciputat? tks mba :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku dengan dokter Riyana mbaa.. maaf telat bgt reply nya :)

      Hapus
  3. Teh rieke mau tanya kalau program hamil di Rs. hermina ciputat berapa ya? Sama dokter Riyana. Makasih teh ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai say, untuk kepastian biaya promil aku kurang tau ya say, yg jelas harus konsul dulu ke dokternya berdua (suami-istri) untuk diarahkan ke tindakan selanjutnya. dokter riyana bukan ahli fertilitas ya jadi per konsul sekitar 160ribuan, ada lagi dokter sub spesialis namanya dokter joko dan dokter agus biaya konsulnya sekitar 195ribuan. hope it helps ya say. semangat!

      Hapus
  4. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus