Kamis, 30 April 2015

Dokter Tengah Malam (Bladder Invasion Part 4)

No.. no.. nggak mau ngebahas yang horror-horor kok.. secara eike juga orangnya cemen dan takutan! Haha!

Cerita dikit, pe-er dari dokter Riyana adalah menemui dokter Gatot Purwoto sang ahli Onkologi. Mau gimana caranya juga yang penting ketemu dulu deh. Mulai browsing sana sini, Tanya sana sini soal jadwal prakteknya si dokter, ternyata susah. Kenapa? Karena beliau kebanyakan cuti di beberapa RS dan kalaupun praktek, pasti RS nya bilang jamnya nggak bisa ditentuin ya bu.. nanti kita kabarkan. Sesibuk itukah dokter? *makin penasaran
Karena dirujuknya suruh ke RS Kramat 128, yasudah akhirnya aku lebih prefer konsul disitu, sekalian jauh, sekalian nanya-nanya soal biaya lahiran dan segala macamnya. Suatu siang aku nelfon ke bagian pendaftaran

Hallo mba, saya mau daftar untuk ke dokter Gatot benar praktek dihari Sabtu besok ya?

Benar bu, tapi mohon maaf pasiennya sudah penuh, mungkin dihari Senin bagaimana bu?

Saya urgent banget mba..

Ohh kalau urgent ibu boleh aja dateng tapi saya nggak jamin ibu bisa ketemu dokternya

Mulai prakteknya jam berapa ya mba?

Jam 10 bu

10 pagi mba?

Malam bu..

10 malam mulainya??

Hem.. tergantung dokternya dateng kadang jam 10, kadang jam 11 malam..

*SUMPEHHHHHH LOHHH MALEM BINGITTTSSSS*

Kalau gitu saya daftar untuk hari Senin aja deh mba

Baik bu, namanya siapa ? no telfon?

Rieke.. di 0812….

Sudah saya daftarkan ya bu, dapat nomor 11

Terus saya harus dateng jam berapa mba?

Sesuai kedatangan kok bu dipanggilnya, biasanya dokternya dateng jam 10an

Abis tutup telefon masih bingung, beneran tuh ada dokter yang mulai prakteknya jam 10 malem? Dan pasiennya antri, penuh, banyak, bela-belain? *makin makin penasaran. Yaudah akhirnya ngobrol sama suami kalau udah daftar ke dokter Gatot dan aku nggak bilang kalau mulai prakteknya jam 10 *jahat ya.. abis kalau bilang dia pasti udah ngoceh-ngoceh duluan, sedangkan urusan konsul sama dokter Gatot ini genting! Maap ya piy..

Tibalah Senin malam sepulang kerja, aku pulang dulu ke rumah (rumah mama), ngurusin Jani bentar (mandiin, main, becanda-becanda, minum cucu, nenen dan dia pun bobo-anak mamiy pinteeeeer) jam 7 teng jalan naik ojek, takut macet soalnya lalu meluncur ke kantor suami di Mayestik.

Sampe Mayestik jam setengah 8 malem lumayan macet sikonnya, dan kita jalan ke RS Kramat 128. Bermodal kecanggihan peta jaman sekarang, jalanannya lancaaarr banget, dan sampe di RSnya sekitar jam setengah 9. Langsung masuk dan daftar, kata mbak mbaknya aku dapet nomor antrian 8 dan dokternya belum bisa dipastikan jam kedatangannya, baiklah.. melipir makan nasgor dulu.

Setelah kenyang, balik lagi nunggu di RS, dari mulai main HP, ngobrol, foto-foto, becanda-becanda, nelfon dll.. bau-bau dokternya nongol belum kecium. Seperti yang diduga, suami mulai rungsiiiing.. eaa eaaa… aku cuma bilang, sabar siiih.. kita perlu, kita butuh.. udah disini, masa mau pulang???

Jam menunjukkan pukul setengah 11 malam….. okeeeee ke-rungsingan suami mulai memuncak..

“ini dokter apa siiih, gila apa jam segini belum dateng? Jangan-jangan udah ditungguin nggak dateng lagi…”

Istrinya siul-siul ajaahhhh hahahahh…

Terus suami ngobrol sama pak satpam.. dannn pak satpamnya makin ngomporin..

“dokter Gatot emang gitu pak, malem banget datengnya, malah kadang pasiennya baru abis jam 4 pagi”

Ishh pak satpam pengen saya jejelin pentungan deh!

Pas lagi ngobrol sama satpam gitu, suami ngomong..

Miy, dokternya kurus ya? Tinggi? Rambutnya putih?

Iyaa..kenapa?

Tuh dia dateng..

Alhamdulillaaahh dalem hatii.. langsung lah duduk dideket ruangannya.

 Kenyataannya emang bener, pasien dokter Gatot yang setia nunggu lumayan banyak, malah sampe ada yang bawa bantal segala, semacam sudah tau dan prepare. Malah ada juga yang dari luar daerah, kedengeran aja mereka ngobrol pake bahasa sunda. Rata-rata yang nemuin dokter Gatot masalahnya kanker, kista, miom.. ada yang perutnya gendut bukan karena hamil tapi karena kanker. Astagfirullah.. kudu banyak bersyukur aja deh.. karena manusia diuji pasti sebatas kemampuan.

Tibalah saatnya dipanggil oleh suster..

AKHIRNYAAAAAAAAAAAAAAA! *maap lebay

source :inasgo.org

Dokter Gatot persis banget dan mirip banget kayak foto hasil browsingan ini.. yaiyalaahh.. orangnya banyak ngobrol, banyak nanya, awal-awal semacam pengantar lah dia nanya tinggal dimana, kerja dimana..sampe dia juga cerita kalau diajak anaknya ke IKEA dan terkagum-kagum atas perubahan BSD dan sekitarnyaaa yang udah kayak kota diluar negeri. *secara beliau terakhir kesana pas jamannya ditugasin di PUSKESMAS.. hahahaha..tahun kapan itu dok.

Lanjut, konsultasi dimulai..ceritalah yaa tentang rujuk merujuk dari dokter Riyana, dan shock karena dia bilang “kenapa nggak dokter Chamim aja? Kan lebih deket.. tapi dokter Riyana ngerujuknya ke dokter.. “ah itu kan kepengenan dokter Riyana sajaaa..” iih si dokter iniiih.. dokter Gatot juga sempat komentar soal dokter Yudit katanya he is smart and silent.. hahay bener banget dokteeer kalo ngga ditanya diem aja, kalau ngomong seperlunya gitu, gayanya cool.. *gemeeeesssin *lah

Sepanjang pembicaraan, aku rekam terusss, lagi-lagi buat back up kali aja saat ngobrol pikiranku sedang melayang kemanaaa-manaaa.. dokternya banyak cerita tentang pengalaman dia pada kasus-kasus seperti ini.. cerita gimana dia selalu dipanggil buat bantu operasi-operasi sulit.. cerita tentang kekisruhan dan kegaduhan RSCM.. dst.. bener-bener nggak kerasa ternyata konsultasinya hampir satu jam.

Ditengah-tengah pembicaraan soal hasil usg dokter Yudit, dokter Gatot sempat ngusap pundak aku sambil bilang. “Aduhh anakku.. anakku.. hamil aja kok banyak istilahnya yaa..” dannnn..melelehlah hati inih.. *aku lemahh hahaha.. maksudnya dokternya ngomong gitu tuh mungkin ngeliat muka eyke yang udah plongo pasrah saat dia ngasih penjelasan kayaknya. Lanjut lagi dia bilang.. “kamu masih muda, masih 28 tahun, aahh insyaAllah masih bisa laah dipertahankan, semua ini hanya prediksi, bisa jadi tidak ada apa-apa..aamiin Alhamdulillah banget saya..” begitupunnn diriku dok..

Suami penasaran sebabnya apa bisa plasenta nya nempel, dibawah dokter bilang “plasenta itu takdirnya ada disini-disini-disini tergantung pembuahan *sambil gambar oret-oret di kertas* dan plasenta paling mudah menempel pada jaringan parut-kemungkinan ya bekas operasi caesar” trus kalau kemungkinan buruk terjadi, misal harus sampai angkat rahim.. efeknya apa sih? Dan jawaban dokternya adalah.. “Cuma nggak mens, selebihnya normal saja, tetap cantik seperti biasa” aahh dokter… *dikit-dikit geer woyy* :D

Okelah, kesimpulannya 2 minggu sekali periksa biasa boleh ke dokter Riyana, kasian katanya kalau ketemu dia susah dan harus semalam itu. Nanti kalau sudah menjelang operasi, baru ketemu dia lagi. Dokter Gatot sudah menjadwalkan operasi aku tanggal berapa.. sudah dicatat dihpnya juga. Semoga Allah memudahkan.. aamiiin.

Semakin deg-degan karena akhir-akhir ini  jadinya liat tanggalan melulu.. tik tok tik tok… dikepala mulailah itu semacam planning apa aja yang harus dilakuin, apa aja yang harus disiapin.. hosshaaaa.. semangat-semangat! Semacam dapet semangat lagi setelah ketemu dokter Gatot, dia teramat yakin bahwa aku bisa ngadepin ini semua.. “Dari matanya, ibu kelihatan optimis dan tenang…” :')


Keep smiling
MiyR&Lil'R


Info :

RS. Kramat 128
Jl.Kramat Raya No.128 (persis didepan PMI Pusat)
021-3909513
Biaya konsultasi dan pendaftaran sekitar 300rbuan.



1 komentar:

  1. saya sangat berterima kasih banyak MBAH RAWA GUMPALA atas bantuan pesugihan dana ghaib nya kini kehidupan kami sekeluarga sudah jauh lebih baik dari sebelumnya,ternyata apa yang tertulis didalam blok MBAH RAWA GUMPALA itu semuanya benar benar terbukti dan saya adalah salah satunya orang yang sudah membuktikannya sendiri,usaha yang dulunya bangkrut kini alhamdulillah sekaran sudah mulai bangkit lagi itu semua berkat bantuan beliau,saya tidak pernah menyangka kalau saya sudah bisa sesukses ini dan kami sekeluarga tidak akan pernah melupakan kebaikan MBAH,,bagi anda yang ingin dibantu sama MBAH RAWA GUMPALA silahkan hubungi MBAH di 085 316 106 111 insya allah beliau akan membantu anda dengan senang hati,pesugihan ini tanpa resiko apapun dan untuk lebih jelasnya buka saja blok mbah
    BUKA PESUGIHAN PUTIH TAMPA TUMBAL

    BalasHapus