Kamis, 01 Oktober 2015

ALHAMDULILLAH, Ranaya.. (Ceritanya Melahirkan)

De, saat mamiy tulis ini, mungkin kamu lagi minum ASIP dirumah sama nenek.. Maaf ya nak, sementara kita harus seperti ini.. berjauhan kalau siang, demi kamu juga.. demi Teteh Jani.. demi kita..

De Nay.. sebelumnya tidak pernah mamiy duga kalau cerita melahirkan kamu akan sebegininya membekas bagi mamiy.. mamiy fikir, anak ke dua prosesnya pastilah biasa aja.. karena udah pernah sebelumnya.. nyatanya? Allah kasih ujian yang harus dilalui dengan ikhlas.. proses demi proses sudah dilewati, dari pencarian dokter, rumah sakit, memastikan apa itu plasenta akreta, bahayanya, akibatnya, persiapannya, kemungkinan terburuknya.. semua sudah tergambar jelas.. tinggal eksekusinya aja di hari H.

Mamiy sudah mempercayakan Dokter Gatot untuk proses operasinya, dengan dia mamiy merasa tenang dan nyaman.. entahlah mungkin karena pengalamannya itu.. beliau tidak pernah sekalipun membuat mamiy patah hati, down, ataupun takut.. ya takut.. mamiy takut banget de.. takut ngga bisa gendong kamu saat setelah lahiran nanti.. Allahuakbar.. sebegitu jauhnya pemikiran mamiy de.. tapi makin deket harinya, mamiy makin tenang, makin ikhlas dengan apa yang akan mamiy hadapi, dengan apa yang akan terjadi..

Sebelumnya dijadwalin kalau kamu akan lahir di tanggal 15 Mei 2015, cantik ya tanggalnya? Tapi apalah daya, manusia berencana Tuhan juga kan yang menentukan. Ternyata Dokter Gatot ada planning lain ditanggal itu, dan rencana operasipun diundur sampai diatas tanggal 20 Mei. Huuu.. mamiy bingung, apa nggak kelamaan ya.. takutnya kamu udah kontraksi, nanti malah makin bahaya. Ditengah kegalauan mamiy curhat ke Dokter Riyana.. beliau bilang jangan sampai diatas tanggal 20, lebih baik minta maju aja jadwalnya. Mamiy mondar mandir ke Hermina untuk suntik pematangan paru, minta surat rekomendasi, juga test darah lalu ke Kramat 128 nemuin Dokter Gatot, sambil setengah memohon satu hari kosong untuk kita, yah de kamu tahu sendiri Dokter Gatot kan memang super duper sibuk . Dan akhirnya tercatatlah sudah tanggal 13 Mei 2015 jam 17:00 WIB mamiy akan operasi c-sect di RS Kramat 128.

12 Mei 2015


Siang itu mamiy sama papiy berangkat ke RS berduaan untuk nginep di RS, memang prosedurnya sebelum operasi c-sect pasien harus masuk RS sehari sebelumnya. Sesampainya di RS, mengurus administrasi sebentar langsung masuk kamar dan nggak boleh keluar lagi..hikss padahal mamiy teramat sangat lapaaarrr..

Sambil nunggu papiy beli makanan, mamiy diculik sama suster buat cek jantung.. ditempel alat sana sini, dijepit-jepit..kirain rasanya bakalan kayak kesetrum.hihi.. ternyata ngga kerasa apa apa.. lanjut cek jantung kamu de.. alhamdulillah normal, malah dibilang kamunya aktif banget dan sempat kontraksi. Mamiy disuruh banyak minum dan istirahat aja dikamar.. baiklaahh..

Berduaan doang dikamar sama papiy kamu ternyata seru juga.. kita ngobrolin macem-macem, becandaan, nonton tv, sholat jamaah, kadang sibuk sama games di hp masing-masing sampe tahu-tahu ketiduran.

Jam 8 malam Dokter Gatot datang untuk visit, aduhh de.. dokter kamu ini santai banget, bawa stetoskop juga engga... Dokternya cuma tepuk-tepuk betis mamiy gitu sambil bilang, “udah bu, tidur aja rileks, istirahat, besok insyaAllah lancar, berdo’a yang banyak yaah..” iya dook.. yaudah gitu doang.. hahahaa.. mamiy nggak jadi nervous deh..

Okey, waktunya tidur, mamiy tidur berdua papiy kamu seranjang RS yang sempit, ala ala film korea. Eh nggak se romantis itu sih.. malah seseg.

13 Mei 2015

Nggak ada yang ngalahin nyenyaknya tidur di ranjang sendiri, dirumah sendiri.. semaleman mamiy tidur tapi suka kebangun-bangun, dan yang diliat cuma jam dinding.. jam 5 subuh mamiy bangun sholat dan lapeeerrr.. untung aja sarapan dianterin jam setengah 6. Langsung lahap deh makannya. Papiy juga cari sarapan dan mamiy ikutan makan lagi : nasi uduk, kue cubit, susu, es teh semua ludes.

Jam 11 siang mamiy sudah harus puasa, ngga boleh makan apa apa lagi. Huiks.. kebayang deh lapernya kayak apa nanti. *krucuk-krucuk*

Semua pada dateng loh de, nenek aki, nini abah, semuaaa dateng.. semua deh pokoknya.. semua mau support mamiy, biar mamiy kuat tentu juga ngga sabar mau liat kamu lahir. Teteh Jani apalagi de, dia nggak bisa diem di RS, jadi primadona-nya, digendong-gendong terus sama bidan-bidan, gemes katanya.

Lanjut jam 3 sore, mamiy kuras perut... hiyyy serem dimasukin cairan yang bisa bikin mules gitu dan bener aja mamiy langsung ngibrit ke kamar mandi, sekalian juga mandi biar seger lalu sholat ashar, minta sama Allah semoga semuanya dimudahkan, kamunya sehat, mamiynya dikasih kesempatan buat membesarkan kamu..aamiin.



Mamiy udah siap, udah wangi, udah cakep (kata mamiy sendiri), dipasanglah itu infus sama susternya. Dalam hati bilang.. Ya Allah.... sebentar lagiiiiii..... ya Allah................. suasana yang tadinya riuh rame ketawa-tawa becanda langsung sedikit hening..... nenek mijitin kaki mamiy, biar rileks katanya... papiy juga ikutan usap-usap punggung mamiy... ya Allah......... sebentar lagiiiii..................

Suster dateng buat jemput, ayuk bu... sudah siap ya? Kita ke ruang operasi.... mamiy tiduran gitu didorong diatas kasur, macem film-film... semua juga pada nyiumin mamiy.. aahh.. mamiy sebel.. mamiy udah nahan nangis, jadi banjir se banjir banjirnyaaaaaaa... makasih ya Allah dikasih keluarga yang sebegini supportnya, sampe sepupu-sepupu semua dateng nyiumin kening.. “teteh... kuat ya teh..” ya atuh tetehnya jadi terenyuhhhh....

Andaikan mamiy kamu Nagita Slavina mungkin operasi cesar begini bisa didampingin papiy kamu atau nenek.. hahhaaa.. mamiyyy..ngayal ajahh *jitak.. tapi kan mamiy ini apalah apalah.. jadinya kudu berani maju sendirian dimeja operasi *aduh bahasanya..eh tapi bener mamiy pas masuk ruang operasi jadi ngerasa yah.. sendiri banget.

Semuanya terasa familiar, meski ditempat yang berbeda. Ruangan yang seperti kulkas dinginnya, peralatan yang tertata rapi, tertutup kain, orang-orang yang berpakaian hijau-hijau dan kali ini lebih banyakk entah siapa mereka, lampu besaaaaaaaaaaaaaar... semuanya terasa tidak asing.. baru kemarin menghadapi ini untuk Rinjani, sekarang untuk Ranaya.. Allah.. hamba pasrah sepasrah-pasrahnya, apapun yang terjadi hamba hanya ingin Ranaya selamat.. sehat.. lengkap.. baik-baik saja.. mungkin bertahannya mamiy adalah bonus yang mamiy sudah pasrahkan sepenuhnya sama Allah..

Pikiran mamiy kemana-mana nak.. mamiy ngga mau denger bunyi gesekan pisau, gunting? Atau apalah itu... mamiy kayak orang linglung sampai seorang dokter datang....

“Ibuuuuuu.. sudah siap ya buuu...”

“iya..”

“ibu.. ini anak keberapa?”

“kedua..”

“sebelumnya cesar?”

“iyaaa...”

“dimana?”

“hermina ciputat”

“kok jauh banget dari sini? Ibu rumahnya dimana?”

“.... *jeda dikit, nggak langsung jawab

“ibuuuuuuuuuuuuuuuuuu.. bu.. rumahnya dimana?”

“cipadu..”

“Cipadu itu yang dari arah.. bla blaaa....”

Mamiy seperti dialihkan perhatiannya, diajak bicara terus, dokter itu nanya teruuuus-terusan, kalau mamiy telat jawab dia akan teriak ibuuuuuuuuuuuuuu..panjang banget de.. hahhaa mamiy selalu nurutin pokoknya.. semua pertanyaan dia mamiy jawab.. sambil mamiy dipasang alat alat entahlah apa.. kedua tangan mamiy diikat lagi  seperti dulu..

Sesuai rencana operasi dimulai jam 5, tapiiiiiiiiii.. seperti biasa juga dokter Gatot suka molor molor dikit, bilangnya udah disepeda.. udah jalan.. berarti sebentar lagiiiiiiiiiiiiii...............semuanya akan dimulai.

Hallooo.. maaf telat dikit, ayo kita mulai, gimana ibu? Sehat ya.. “ya dok...” tenang aja bu nanti tau-tau bayinya lahir, udah selesai deh.. banyak yang bantu loh bu ini.. ada ahli hipnoterapi juga bu.. jadi ngga sakit lah bu.. ayo kita mulai ya...

Seketika.... oooo.. jadi yang tadi nanya terus ituuu mamiy lagi dihipnotis gitu kali ya biar ga tegang... yayaya...

Bismillah.... al fatihah....

Mamiy dibius ditulang ekor.. rasanya? Biasa aja.. karena yang mamiy sangat rasakan adalah kedinginan..... sudah ba-al.. dan operasipun dimulai...

Kain hijau nutupin pandangan mamiy ke arah perut, tapi mamiy bisa liat pantulannya diatas lampu.. lagi-lagi mamiy hanya menengok ke kiri saja... diiringi love song jaman bahela.. dokter Gatot melaksanakan tugasnya..

Tiba-tiba ada asap... bau gosong...

Diapain perut gueeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeee... astagfirullah.. mamiy langsung merem ajah. Laser kah itu? Bodo amat mamiy ngga peduli......... tidur tidur Allahuakbar.. ampuni hamba ya Allah.......

Dokter Gatot dibantu sama asistennya, perempuan.. yang menurut mamiy dia excited banget diajak operasi rumit seperti ini, nanya terus, komen terus, dokter Gatot juga selalu menerangkan, nah kalau begini ni... keliatan kan begini.. harus diginiin.. jangan begini.. sebaiknya begitu.. bla bla.. jadi mamiy juga berasa lagi dengerin dokter ngajarin praktek langsung di perut mamiy, langsuuuung!

Setelah kurang lebih 10-15 menit-an

Bu.. ibuuuu.. bayi nya dikeluarin ya buuuuu.......

Allah Allah... Allah......... Ranayaku.. naya.. de....... kuat ya de.......

Eaaak.. ea... eaaaakk.........

Perempuan ya bu, lahir jam sekian sekian *mamiy lupa*

Ya Allah de nayyyyaaaaaaa.. mamiy tetiba nangis kenceeeng...

Kamu langsung dibawa, takut kedinginan katanya..

ALHAMDULILLAH YA ALLAH.. Ranaya.. de...... ini mamiy sayang...................... pinter.. bageur.. sama bu bidan dulu ya nak...

---

Nah.. bayi nya sudah kan.. sekarang kita kerjakan ini dan ini dan ini.... terlihat kan seperti ini...... percakapan dokter Gatot nggak mau mamiy denger, tapi ya kedengeran.. fokus mamiy kepecah jadi dua.. antara mikirin kamuuu.. mau ketemu kamuuu.. sama ini perut mamiy mau diapain lagi.......

Operasi terus berjalan sampai akhirnya bidan dateng bawa kamu Nay... aaaaaaaaaaaahhh alhamdulillahhhhh Naya... kamu imut, mungil sekaliii nakk.. cantik. Sama bidan, kamu suruh nenen, diarahin ke puting.. tapi.. dokter Gatot langsung bilang... “mba.. mba.. bayinya nanti aja yaa.. kalau sudah selesai yaaaaa..”

Ini dokter kenapa??

Mas mas.. *manggil staf nya gitu

Tolong..tolong kabari keluarganya, bayinya perempuan, sehat, dan ibunya masih lanjut operasi, histerektomi.

NO! Enggak! nggak mungkin salah denger.. histerektomi.. ya... angkat rahim.. ya.. yang terbaik mungkin... pasraaaaaaaaaaaaaaahh... rasanya makin nggak enak perut ketarik-tarik, mual.. sempet muntah juga.. perut bener-bener nggak enak.. kayak melompong, tapi kayak diobok-obok juga. nengok sedikit ke kanan, udah ada kantong darah disana.. transfusi nya jadi juga... Allah.......  hanya ingin ini cepat selesai... hanya ingin ini cepat berlalu...... cepat.

Dokter yang udah agak tua itu selalu nyamperin mamiy, sambil bilang sabar ya bu.. kuat ya bu.. merem aja nggak apa-apa... ibu yang dirasain apa? *sambil usap-usap kepala mamiy*

 “dingin dok”

Entahlah tapi mamiy langsung kebayang almarhum Aki... persis.. mamiy jadi langsung berasa ditemenin aki.. jadi ngerasa tenang lagi.. sambil zikiran terus.. setiap kerasa apa langsung nyebut keras-keras. Mamiy mulai ngga santai, ngga bisa kalem..

Jarum jam udah ke arah jam 8 nan..

Dokter Gatot bilang, selamat ya bu.. bayinya sehat... operasinya selesai ya bu.. tinggal dijahit saja.. saya tinggal dulu ya bu..

“makasih dok”

Alhamdulillahhh.. semuanya selesai sudah.. Naya.. manaa.. mamiy mau ketemu kamu nak.. 

Alhamdulillah kita baik-baik saja..

ini selesai sudah...

Allah maha baik...

Alhamdulillah.

Ranaya Aisha Harumi
13 Mei 2015
2,8 Kg ~ 48 cm
dr. Gatot Purwoto
RS Kramat 128 



14 komentar:

  1. mbaak ... sedih bacanya.. operasi yang terakhir.. yaallah. semoga sehat selalu ibu dan dek ranayanya ☺️

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe iya mba, alhamdulillah masih dikasih kesempatan buat ngurus anak sm Allah. Aamiin.. makasih ya do'anya mba :*

      Hapus
  2. teteeeh..aku netes-netes airmata baca ini..
    hebaaaaaaat mamiy mashaa allah,,dedek nayaa bageur shaliha yaa naaak!

    BalasHapus
    Balasan
    1. akumah apalah apalah bubu... kamu juga hebat bisa normal, gampang lahirannyaa...
      aamiin ya Allah... makaci doanya bubu.. smga acen jd pemimpin yg sholeh.. biar bisa mimpin naya kedepannya *ehhhh :D

      Hapus
  3. sedih bacanya...luar biasa perjuangan kamu keke..sehat2 selalu ya mami dan dedek naya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. semua ibu hebat dgn perjuangannya masing2 ya.. aamiiin ya Allah.. makasih doanya say:*

      Hapus
  4. Teh Rieke apa kabarnya ??

    Cantik pisan dede Ranaya nya..

    Selamat ya teh... walaupun sedih banget baca perjuangan melahirkannya.

    bener-bener perjuangan seorang Ibu.. InsyaAllah Surga balasannya..

    Kiss buat kaka Jani dan dede Naya :*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Baiiikk alhamdulillahhh.. rindu kamu gimana kabarnya? babynya sudah brp bln?

      aamiin aamiin ya Allah. makasih banyak do'anya sayang.. kamupun pastinya perjuangannya luar biasaaaa.. :*

      kiss juga buat anakmu yaa.. namanya siapaaa? posting doong :)

      Hapus
    2. Alhamdulillah baik juga teteh..

      ihh kirain lupa sama aku, alhamdulillah teteh masih inget..

      Baby ku udah 9 jalan 10 bulan teteh.. namanya Callysta ^^

      iya belum sempet2 nih mau cerita perjuangan melahirkan..
      pengen cepet2 ngeblog ><

      tapi perjuangan teteh sungguh bikin aku speechless..


      gmn sekarang keadaannya ??

      sehat2 ya teh.. :)

      Hapus
  5. Aduh cakep sekali dedek nya,

    Maaf mau tanya unruk bedah seperti yang ibu tulis diatas itu kira kira total biayanya berapa bu ya, karena saya rencana mau ke RS kramat 128 dengan operasi yang kurang lebih sama dengan kasus seperti ibu.

    Terima kasih sebelumnya

    BalasHapus
  6. saya sangat berterima kasih banyak MBAH RAWA GUMPALA atas bantuan pesugihan dana ghaib nya kini kehidupan kami sekeluarga sudah jauh lebih baik dari sebelumnya,ternyata apa yang tertulis didalam blok MBAH RAWA GUMPALA itu semuanya benar benar terbukti dan saya adalah salah satunya orang yang sudah membuktikannya sendiri,usaha yang dulunya bangkrut kini alhamdulillah sekaran sudah mulai bangkit lagi itu semua berkat bantuan beliau,saya tidak pernah menyangka kalau saya sudah bisa sesukses ini dan kami sekeluarga tidak akan pernah melupakan kebaikan MBAH,,bagi anda yang ingin dibantu sama MBAH RAWA GUMPALA silahkan hubungi MBAH di 085 316 106 111 insya allah beliau akan membantu anda dengan senang hati,pesugihan ini tanpa resiko apapun dan untuk lebih jelasnya buka saja blok mbah
    BUKA PESUGIHAN PUTIH TAMPA TUMBAL

    BalasHapus
  7. Mbak klo di RS. Kramat selama di RS baju n bedong bayi disediakan atw hrs bw sendiri??
    Brp hari mbak n baby di RS?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mba, maaf bru bls ya.. Disediakan kok mba, cm kalau mau pake pnya sndiri jg boleh, sy 3 hri di rs

      Hapus
  8. MasyaAllah.. mba.. besok saya sdh mau masuk RS U.persiapan op.sc plus histerektomi dgn diagnosa sama,placenta akreta.
    Setiap hari kadang suka sedih, khawatir pasca op. Bagaimana kondisi saya.
    Terima kasih ya mba.. sharing nya bantu banget menyamankan hati saya.
    Semoga mba n keluarga sehat selalu.

    BalasHapus