Senin, 09 April 2012

Survey Seharian


Aku dan Rendra sengaja menyiapkan satu hari untuk keliling melihat langsung beberapa vendor yang menarik perhatian *cieelah, FYI ini kita lakuin jauh sebelum hari H lamaran loh *niat.

Berangkat dari rumah jam 9 pagi, tujuan pertama yaitu ke Ratu Wedding, karena menelisik pada tingkat keseringannya Ratu Wedding disebut-sebut blog Capeng’ers, aku penasaran banget, janjian sama salah satu marketingnya yaitu Mba Mila. Jam 10 lewat kita sampe di Basecampnya Ratu, seperti rumah biasa sih, sekilas koq sepi tapi didepan banyak sendal dan sepatu, pas pintu dibuka, jengjeng, ternyata rameeee. Banyak capeng’ers yang lagi konsul maupun fitting baju, kitapun langsung disambut Mba Mila dengan setumpuk contoh baju dan riasan dari berbagai macam adat.

Bagus-bagus sih kebayanya, terus kita bisa juga sewa eksklusif atau sewa perdana, harganya juga beragam, dan karena waktu itu kita masih berpatokan pada gedung Patra Simprug akhirnya kita disarankan buat ambil paketan dari WIFA Catering. Jadi, Wifa dan Ratu itu sodaraan *hehe maksudnya Wifa punya suaminya, dan Ratu punya istrinya, Mba Mila menyarankan buat ambil paketan dari Wifanya supaya harga lebih murah dan bisa nego banyak. Kantor Wifa ngga jauh dari Ratu, Cuma beda gang, akhirnya kita meluncur kesitu dan dilempar ke Mba Sumi *semacam pingpong.

Sampai di Wifa, sepiii.. Cuma aku dan Rendra aja tamu yang konsul, Mba Sumi nya baik dan secara seksama menjelaskan satu-satu paket yang ada. Kebetulan karena kita ngundang sekitar 500 orang dia keluarinlah tuh ya paketnya, dan harga yang ditawarkan seharga TUS TUS syalalala~ aku dan Rendra  senyam-senyum sambil pusing dengernya *hahahaa, maklum kita capeng yang sangat mandiri dan ngga mau boros *hayyah. Mba Sumi menjadwalkan kita buat test food, dia mau kita nyobain dulu, masalah harga nego, belakangan *lagian negonya juga bingung hihi.


Oke, selesai di Wifa, next destination is LightbrushPhotography (vendor foto), iniiii yang ku sukaaa.. hehey! Semangat banget mengunjungi lightbrush, secara aku jatuh cinta sama bidikan-bidikannya yang wara-wiri diblog-blog capeng'ers dan facebook. Aku sudah janjian, email-email-an, sms-an sama Mba Indri, dan alhamdulillah letaknya ngga jauh dari Wifa. Lightbrush ngga ada kantor, ketemunya dirumahnya langsung, diruang tamunya sudah tersedia beberapa contoh wedding book, album kolase, cetak kanvas dan ada tv juga untuk preview video wedding. Nah, jadi, kebetulan lightbrush lagi ada promo, dp dibulan Januari, kita dapet potongan 10%, hmmm.. makanya aku ngotot banget buat liat langsung, mumpung harga promo. Setelah ngobrol sana sini, aku ngerasa cocok sama pelayanannya, hasil-hasilnya bagus, ngga kaku, terus mereka berpengalaman dan mengkhususkan hanya untuk foto wedding saja. Harga? Mahal, buatku harga segitu mahal, tapi lagi-lagi, pertimbangan bahwa ini adalah moment berharga yang ngga akan bisa terulang, so aku serahkanlah pada ahlinya. Deal!

Lanjut ke vendor Adam Catering (yap yang aku pake jasanya buat lamaran kemarin). Pertama kali ketemu Tante Neng, orangnya ramah pisaaan, udah berasa kenal lamaaaa.. *jago nih si tante pendekatannya :P pas dateng ke rumahnya langsyuung dikeluarkenlah itu contoh dekorasi, rias, dan price list. Untuk paket 500 orang all in, si tante mematok harga jauh lebih lega didenger kuping daripada Wifa tadi *LOL, aku dan Rendrapun senyam senyum tanda senang *hihi. Si Tante juga nyuruh anak buahnya ngambilin makanan, sekalian testfood katanya, wahh kebetulan aku dan Rendra laper *maklum abis jadi bolang. Hahaha. Kita nyobain kakap asam manis, ayam spicy, nasi, salad, plus fruit punch, sedaaaaaap! Kenyang dan enyakkkk.

Pas lagi liat-liat riasannya, aku langsung jatuh cintrong sama salah satu foto, dan aku excited nanya tanteeeeeee ini yang make up-in siapaaaa? Ohh itu Nina Arimurti say, bagus dia, make up nya aluuss.. aiiihhhh.. suka sukaa.. alhamdulillah, serba cocoklah sama si Tante ini. Ngomongin dekor juga nyambung, sepertinya tante nangkep apa yang aku mau.

Oya, kenapa harga si Tante bisa lebih murah? Karena eh karena, tante ngga rekanan sama gedung, konon, untuk menjadi rekanan gedung, ada biaya tahunan yang ngga murah, plus setiap acara juga dikenakan biaya lagi. Bayangin aja kalau sudah jadi rekanan banyak gedung, biaya yang keluar sudah pasti banyak dan yang terbebani siapa lagi kalau bukan kita? Sang pengguna jasanya sodara-sodara *hihi. Jadi si Tante udah wanti-wanti, “harga tante emang murah rieke, tapi bukan murahan” sippp Tan! :D (Itulah kronologis gimana aku bisa ketemu si Tante Neng dan Tante Nina, alhamdulillah so far hasilnya baik pas lamaran kemarin.)

Berakhirlah sudah perburuanku dihari itu, seneng akhirnya membawa hasil, tinggal PR-nya adalah mencari gedung yang tidak ada rekanan/vendor apa saja bisa masuk. 

FIUUUUHHHH~


Love ya'
R&R

Tidak ada komentar:

Posting Komentar