Minggu, 22 Februari 2015

Lil'R (22 Weeks)

Skip banget deh nih update perkembangan lil’R.. huhu.. belum lagi draft yang mau dipost semakin bejibun nggak tayang-tayang.. mumpung hari ini lengang, yaa mari kita setor post-annya satu-satu..



Lil’r sekarang usianya udah menuju 6 bulan, dua kali kontrol terakhir sama dokter berbeda. Kontrol di bulan Februari dengan dokter Astri Diah, soalnya dokter Riyana tiba-tiba nggak jadi praktek, diganti hari sih tapi akunya yang nggak bisa, yawishlah daripada nggak periksa akhirnya pindah dokter sementara. Dokter Diah sebenarnya asik juga orangnya, jawa banget dan seneng becanda. Pas dicek ternyata posisi dede diatas sementara plasenta dibawah, belum menutupi jalan lahir sih, cuma memang menempelnya dibawah. Beliau juga bilang, masih bisa berubah, karena semakin lama perut semakin membesar dan kemungkinan plasenta itu pindah masih ada. Cewe atau cowo? Yaaa sementara di diagnosa sih C*W* (ceritanya sensor halahhh).

Kontrol bulan Februari ketemu lagi sama dokter Riyana, pas kebetulan juga Jani lagi pilek jadinya periksa bareng. Dan saat diusg posisi plasenta juga masih sama, masih dibawah. Langsung deh aku menghujani dokter dengan pertanyaan-pertanyaan.. kok bisa sih dok dibawah? Penyebabnya apa dok? Bisa berubah nggak dok? Bahaya nggak dok? Blaa blaaaa... dst. Dokter Riyana jawabnya santei banet.. “ya suka-suka aja tuh plasenta nempelnya dimana, pas aja nempelnya dibawah.. ngga ada penyebab yang gimana-gimana, tapi harus hati-hati, bersenggama pelan-pelan, kalau ada keputihan atau flek sebaiknya cepet diperiksa ya.. untuk saat ini memang posisi masih dibawah, nanti kita lihat lagi perkembangannya dibulan selanjutnya, kalau tetap dibawah ya saya harus bilang caesar lagi yaa” (FYI Dokter Riyana kemarin-kemarin menyemangati buat normal, katanya selama nggak ada indikasi apa-apa aman aja lahiran normal/VBAC tapi karena ada plasenta previa ini, dokter membesarkan hati saya untuk kembali operasi). Cewe atau cowo? Diagnosanya masih samaa dengan dokter Diah yaitu C*W* (sensor lagiiihhhhh hahahahhh).

Jujur, dikehamilan kedua ini aku lebih santai, ehh atau lebih tepatnya “legowo” atas apapun yang terjadi. Asalkan dedenya sehat, selamet, sempurna... it’s moreee than anything.. dulu mungkin pas Jani aku lebih kayak nge push “Jani ayo kita harus lahiran normal, kamu harus lahir diatas tanggal 25..” sekarang aku lebih yang “de.. terserah dede aja mau lahir kapan yaa..sesiapnya kamu ya.. apapun caranya inshaAllah mamiy kuat ikhlas..” abisnya dede juga pinter banget, dari awal udah banyak godaan, banyak cobaan, tapi dede tetap kuat, tetap bertahan, seolah mengatakan kalau “miy, kalau takdir aku ada yaa aku ada.. aku baik-baik ajaa..”

So, inilah alasannya kenapa aku mulai mencari RS lain yang on budget. Sebenernya tidak ada niat untuk berganti dokter, sungguh.. kenyamanan berkonsultasi dengan dokter Riyana sudah sampe ke hati, jadinya sulit banget berpindah *caelaahh berat banget sih hidupkuh* tapi apa mau dikata deh yaa, akhirnya pelan-pelan kudu nemuin juga dokter yang sehati dan sedompet *ini apa sih*.


Kira-kira RS mana dan dokter siapa yaaa de? *ngomong sama perut*


Love ya,
MiyR&Lil'R

6 komentar:

  1. Teh,,,ga berasa yah? tau-tau udah 22w aja. Sehat selalu ya Lil R dan mamiy :D Peluk dari jauh!

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya nih say.. tau-tau gendong jadi udah engaph bangeeeeettt hehehe.. aamiin aamiin smga si kecil dalam peyutmu jg sehat sllu yaa.. *berpelukan*

      Hapus
  2. teh, masa aku brebes mili pas baca kalimat ini “miy, kalau takdir aku ada yaa aku ada.. aku baik-baik ajaa..”

    aaaahh..peluk peluk!mamiy n dede sehat kuat terus pokoknya yaaa!nanti kita ngedate ya dede!

    BalasHapus
    Balasan
    1. aaahhhhh itu yg aku rasain puut.. aamiin aamiiin inshaAllah.. peluk bubu n lilov :* ngedate di bekasih ya nanti :P

      Hapus
  3. Salam kenal y..
    Aku lagi cari info dokter Astri Diah pro VBAC apa engga hehe..
    lahiran pertama aku ama dokter Eva R di Hermina Ciputat, SC dgn indikasi kelilit tali puser di leher 2 lilitan dan lingkar kepala bayi besar. Kemarin ngobrol2 ama temen yg kerja di sana, ternyata dokter Eva ngga terlalu pro normal hehe.
    Nah rencananya hamil yang ke-2 ini mau berpindah haluan k dokter Diah. Gmn mom reviewnya?
    dokter Riyana jg gmn? Mhn sharingnya y mom

    BalasHapus